Advertisement

Latest News

Malaysia Tegang Setelah Isu Kristen Ingin Ganti Agama Resmi Negara

By Muhammad Gaddafi -

Perdana Menteri Malaysia telah menyerukan warganya untuk tenang di tengah meningkatnya ketegangan antara Muslim dan non-Muslim menyusul klaim yang belum dibuktikan kebenarannya bahwa para pemimpin Kristen telah menelurkan sebuah rencana untuk menggantikan Islam sebagai agama resmi Malaysia.

"Tenanglah sampai kita mengetahui fakta-faktanya. Hal ini tidak akan bermanfaat bagi siapa pun, "kata Datuk Seri Najib Razak media Malaysia pada penutupan Asean Summit ke-18 di Jakarta Ahad (08/05/2011).

"Siapapun itu, apakah mereka oposisi atau pro-pemerintah, mereka tidak dapat dan tidak harus mengeksploitasi masalah ini."

Najib juga memperingatkan semua pihak bahwa agama merupakan isu sensitif dan dia tidak akan mengizinkan perdebatan rencana orang-orang Kristen tersebut merusak keharmonisan rasial di negara itu.

UMNO pemilik Utusan Malaysia memuat artikel halaman depan kemarin yang berjudul "Malaysia, Negara Kristian?" (“Malaysia, a Christian country?”) Berdasarkan sepenuhnya pada postingan blog oleh beberapa blogger pro-UMNO.

Para blogger itu menuduh DAP (Democratik Action Party) dari hasutan karena mencoba mengubah hukum negara untuk memungkinkan perdana menteri Kristen, menunjuk ke foto buram yang menunjukkan apa yang mereka digambarkan sebagai perjanjian rahasia antara partai oposisi dan para pendeta di sebuah hotel di Penang, Rabu.

Dalam sebuah posting berjudul "Agong di bawah ancaman? DAP ingin membuat Kristen sebagai agama resmi Malaysia ?" blogger Marahku (marahku.blogspot.com) menuduh DAP mencoba untuk mengubah Konstitusi Federal sehingga umat Kristen bisa menerima jabatan perdana menteri.

"Inti dari mengubah agama resmi adalah untuk memungkinkan seorang Kristen untuk menjadi perdana menteri negara ini," kata blogger tersebut.

..Inti dari mengubah agama resmi adalah untuk memungkinkan seorang Kristen untuk menjadi perdana menteri negara ini..

Konstitusi Federal Malaysia tidak secara tegas menentukan ras atau persyaratan agama untuk posisi perdana menteri. Pasal 43 (2) (a) dari konstitusi hanya menyatakan bahwa Yang di-Pertuan Agong akan menunjuk seorang Anggota Parlemen sebagai PM yang dalam penilaiannya memungkinan untuk memerintah kepercayaan mayoritas dari Dewan Rakyat.

Pada bigdogdotcom.wordpress.com, blogger lain mengaku telah menerima pesan bahwa anggota DAP Jeff Ooi telah mengatur makan malam untuk pendeta dari Sarawak dan luar negeri di Red Rock Hotel di Jalan Macalister, Penang.

"Diantara kegiatan malam itu termasuk 35 pendeta mengambil sumpah kelompok itu. Mereka membentuk lingkaran dan menyentuh bahu masing-masing dan bersumpah dalam bahasa Inggris untuk membuat Kristen sebagai agama resmi Malaysia dan menaruh perdana menteri Kristen di jabatan tersebut, "kata penulis anonim di blog-nya dengan judul "Membuat Kristen agama resmi?"

Blogger selanjutnya menuduh bahwa DAP telah melabeli koalisi yang berkuasa, Barisan Nasional (BN) sebagai "agen anti-Kristus" dalam jajak pendapat di Sarawak, menunjukkan partai oposisi itu "secara terbuka menentang BN atas dasar agama dan mereka sekarang membuat seruan secara keras, tanduk rakyat jelata meriah mereka ".
Sementara itu Nasional Evangelical Christian Fellowship (NECF), bersama dengan Global Day of Prayer, Marketplace Penang and Penang Pastors Fellowship, mengatakan klaim terhadap komunitas mereka adalah bohong, dan telah membantah tuduhan para blogger tersebut 'tadi malam.

Demikian pula Jeff Ooi mengatakan makan malam itu telah diselenggarakan oleh para pendeta Kristen sebagai penghargaan terhadap tim DAP yang telah mengunjungi mereka saat di Sarawak untuk pemilihan negara bagian dan bahwa sesi doa - sekali sebelum makan malam dan sekali di akhir - adalah bagian biasa dari ibadah mereka, dan bukan janji seperti yang dituduhkan.

MCA dan DAP juga menolak klaim tersebut sebagai tidak berdasar, dengan membanting menteri dalam negeri dan informasi, komunikasi dan menteri budaya untuk "mendukung" Laporan Utusan itu dengan menerimanya tanpa bertanya.

Meskipun demikian, Perkasa mengatakan pihaknya percaya bahwa renca na itu diduga merupakan karya mantan anggota Partai Komunis Malaya (CPM) yang menyusup berbagai organisasi setelah partai itu meletakkan senjata pada tahun 1989.



..Ini adalah ekstremis pinggiran karena mereka melihat pemerintah lemah, itu sebabnya ada semua masalah ini..
"Saya percaya ada (mantan) anggota Partai Komunis yang masih memegang keyakinan komunis dan ingin melihat negara jatuh dalam kekacauan," katanya kepada wartawan di Kampung Baru, Malaysia.

Anggota parlemen Pasir Mas tersebut sebelumnya diberikan waktu 2 pekan kepada Kementrian Dalam Negeri untuk memverifikasi keberadaan plot itu.

Ibrahim memperingatkan warga Malaysia yang telah melupakan komunis untuk waspada terhadap pernyataan yang dibuat oleh pihak tertentu yang mengandung unsur-unsur anti-nasional dan subversif berakar pada ideologi, yang dipersalahkan atas ketegangan rasial dan agama meningkat di negara ini.

"Kalau sudah subversif, ini adalah karya komunis yang bersembunyi di balik organisasi-organisasi tertentu," katanya.

Mengomentari laporan tersebut, mantan perdana menteri dan pelindung Perkasa Tun Dr Mahathir Mohamad mengatakan bahwa meningkatnya ekstrimisme agama di Malaysia adalah karena pemerintahan yang lemah.

"Ini adalah ekstremis pinggiran karena mereka melihat pemerintah lemah, itu sebabnya ada semua masalah ini," katanya.

Tetapi politisi veteran tidak menentukan apakah itu berarti dia setuju dengan laporan Utusan.

Dr Mahathir mengatakan dia tidak ingin berkomentar lebih lanjut mengenai masalah ini kecuali ada bukti jelas.

"Saya tidak mempelajarinya sama sekali, jadi saya tidak ingin membuat pernyataan. Saya tidak ingin merugikan negara dengan pendapat yang tidak beralasan, "katanya. (up/tmi)

Follow our blog on Twitter, become a fan on Facebook. Stay updated via RSS

0 komentar for "Malaysia Tegang Setelah Isu Kristen Ingin Ganti Agama Resmi Negara"

Leave a Reply

Advertisement